Life

Untuk Mereka Yang Memiliki Tingkat Kecerdasan Tinggi, Bahagia Adalah Sesuatu Yang Langka

“Happiness in intelligent people is the rarest thing I know.” – Ernest Hemingway, seorang penulis/novelis, jurnalis penerima Nobel (1899-1961). Pernyataan dari Ernest tersebut seakan memberi gambaran bagi kita bahwa memang pada kenyataannya orang-orang dengan tingkat kecerdasan yang tinggi cenderung jarang bahagia.

Hal itu juga bisa kita lihat dari sikap dan cara mereka untuk menjalani hidupnya sehari-hari,terlihat tidak bahagia karena lebih banyak menyendiri dan jarang bisa bersosialisasi dengan lingkungannya. Tapi apakah hal tersebut membuktikan bahwa mereka tak pernah bahagia?

Sebelum memutuskan untuk memberi mereka label tidak bahagia kita juga harus tahu terlebih dahulu apa sekiranya alasan bagi mereka yang berotak cerdas cenderung sulit untuk menemukan bahagianya.

Orang Yang Memiliki Kecerdasan Tinggi Merasa Tertekan Jika Harus Bersosialisasi Dengan Orang Lain

Sebagian besar dari mereka merasa mengalami kesusahan dalam menjalin komunikasi dengan orang lain, apalagi jika menurut mereka hal tersebut bukanlah sesuatu yang menguntungkan baginya. Lebih memilih untuk menyendiri karena mereka merasa kurang membutuhkan komunikasi dengan lingkungannya.

Jika kebanyakan orang akan merasa bahagia ketika mereka bisa bertemu dan bersosialisasi dengan orang banyak justru orang dengan tingkat kecerdasan yang tinggi mengalami sebaliknya, lantas apakah ini berarti bahwa mereka tidak bahagia?

Lebih Tertarik Dengan Hal Lain Yang Dianggap Penting, Sehingga Kebahagiaan Menjadi Urusan Nomor Sekian

Banyak menghabiskan waktu untuk sesuatu yang dijadikan target oleh mereka, menciptakan hal-hal baru yang mereka mau tanpa memerlukan oranglain untuk mencapainya. Lebih fokus pada diri sendiri untuk bisa hidup sesuai aturan yang mereka ciptakan membuat mereka merasa tak perlu untuk beradaptasi lagi dengan lingkungan tertentu untuk bahagia. Karena hidupnya tidak bergantung pada orang lain sehingga mudah untuk membuat target dan menjalani hidupnya, dan bahagia menjadi prioritas nomor sekian.

Menilai Segala Sesuatu Terlalu Tinggi Sesuai Standar Yang Mereka Mau

Orang dengan tingkat kecerdasan tinggi selalu yakin atas apa yang mereka inginkan dan hal lain diluar harapan ataupun ekspektasi mereka yang mungkin akan mengecewakan, dan ini membuat mereka semakin sulit untuk bahagia. Hal ini berlaku untuk segala aspek dalam hidup mereka, baik itu karir, persoalan cinta atau hal lain yang penting dalam hidupnya.

Akan tetapi kita juga harus menyadari bahwa tidak semua hal dalam hidup  bisa kita dapatkan, tapi ini tidak berlaku bagi mereka yang cerdas. Mereka lebih sering mempertahankan persepsi idealistiknya terhadap dunia yang tidak menolong mereka dalam memahami bagaimana kehidupan berjalan. Sehingga saat mereka mendapatkan kenyataan bertolak belakang dengan harapannya, mereka akan merasa sangat kecewa.

Bahkan Mereka Sering Menghakimi Diri Sendiri Terlalu Keras Dengan Caranya

Alasan lain ketidakbahagiaan juga hadir dari kecenderungan mereka yang terlalu ekstrim menghakimi diri mereka sendiri. Itu tidak hanya berlaku seputar keberhasilan dan kegagalan mereka, akan tetapi mencakup segala hal dalam hidup mereka. Kebiasaan berpikir mereka yang mendalam menganalisis tindakan dan perilaku mereka dibandingkan dengan standar tinggi mereka.

Ungkapan bahwa tak ada manusia yang sempurna sepertinya tidak berlaku bagi mereka, meskipun kesalahan tersebut  dilakukan tanpa sengaja, kecenderungan ini sudah cukup menjadi alasan bagi mereka untuk menghakimi diri sendiri tanpa perlu alasan. Hal inilah yang sering mengganggu pikiran mereka dan merusak mood mereka. Jenis kilas balik kekesalahan masa lalu seperti ini sering dialami orang-orang cerdas, rasa bersalah dan ketidakpuasan memenuhi pikiran mereka. Emosi negatif inilah yang sering menghilangkan rasa bahagia dari hidup mereka

 

1 Comment

1 Comment

  1. Mandiri Amanah

    November 8, 2017 at 12:45 pm

    Bagus sekali artikelnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Inspiration

Pola Pikir Salah, Jadi Penyebab Kemiskinan Kita

Hidup miskin atau susah rasanya bukanlah mimpi semua orang, sebaliknya kita pasti selalu menginginkan hal yang terbaik dalam hidup kita. Jika tak bisa menjadi kaya minimal kita bisa hidup dengan serba berkecukupan dan bahagia, tapi kenyataan kadang berbanding terbalik dengan harapan.

Akan tetapi, menjadi aya dan bahagia bukanlah suatu keberuntungan,  melainkan hasil dari kerja keras dan usaha dari setiap orang. Ya, kecuali nenek moyangmu memang orang kaya. Nah, kalau memang merasa hidup susah, cobalah untuk memeriksa kembali hal-hal yang sering kita jadikan tolak ukur untuk berpikir. Barangkali ada yang salah dari pemikiran tersebut.

Selalu Merasa Tidak Cukup Pintar Sehingga Beranggapan Bahwa Kita Tidak Memiliki Potensi Untuk Menjadi Kaya

Merasa rendah diri untuk tingkat kecerdasan yang kita miliki, dengan selalu beranggapan bahwa kita bukanlah orang pintar. Lantas bagaimana mungkin bisa menjadi kaya ? ini adalah salah satu pikiran yang sangat keliru dan perlu dibuang jauh-jauh.

Kita harus tau bahwa seseorang dengan tingkat kecerdasan yang tinggi tidak selalu lebih kaya, jika dibandingkan dengan mereka yang kecerdasan dibawah rata-rata. Ini berarti untuk menjadi kaya tidaklah harus pintar, mampu memanfaatkan semua kesempatan dan waktu yang kita miliki adalah kuncinya.

Bukan malah sibuk merendah diri hanya karena kita tidak pintar. Lihat peluang yang ditawarkan dan lakukan segala hal yang terbaik untuk hasil yang akan membuatmu bangga dan merasa puas. Dan berhenti untuk merasa dirimu bodoh. Karena setiap orang telah diciptakan dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Takut Bermimpi Besar Membuat Kita Tidak Memiliki Target Untuk Di Capai

Membuat persiapan untuk seseuatu yang ingin kita cari adalah hal yang penting, tapi jika di awal saja kita sudah diburu rasa pesimis percayalah tak akan ada mimpi yang mampu kita buat. Kita harus berani untuk membuat banyak mimpi dan menetapnya sebagai target yang harus kita capai dalam jangka waktu tertentu. Gambaran tentang mimpi-mimpi besar harus selalu ditanamkan dalam diri untuk menjadi acuan dan sumber semangat untuk dapat menggapainya.

Sibuk Menabung Tapi Lupa Bagaimana Caranya Menambah Pendapatan

Mungkin selama ini kita termakan jargon bahwa rajin menabung akan membuat kita kaya, Ini salah. Justru terlalu terfokus untuk menabung tetap membuat kita miskin. Buang jauh-jauh pikiran  bahwa manabung akan membuat kita tiba-tiba kaya suatu saat nanti, jangan fokus pada menabung tapi cobalah untuk menggali cara berpikirmu untuk mencara bagaimana caraya untuk menambah pundi-pundi lain selain dari penghasilna bulanan yang kita terima.

Menutup Diri Untuk Hal-Hal Baru yang Bisa Mengembangkan Kemampuan

Jika selama ini kita berpikir kita cukup pintar jadi tidak perlu lagi untuk belajar atau berguru dengan yang lain, toh sendiri juga kita bisa. Tapi jika kita memang ingin kaya segeralah buang sifat ini, mereka yang kaya dan sukses biasanya tidak akan pernah malu untuk tetap mengembangkan kemampuan dan kepintaran yang dimilikinya.

Bahkan mereka akan dengan senang hati belajar untuk hal-hal baru yang akan menunjang keinginan mereka untuk mendapatkan sesuatu. Meski itu harus membuat mereka belajar dari orang yang mungkin tidak jauh lebih pintar dari mereka sendiri.

Takut Gagal Dan Bergaul dengan Orang yang Tidak Tepat

“Kegagalan adalah sukses yang tertunda”

Ingatlah selalu hal ini untuk menumbuhkan semangat dalam diri, jangan pernah takut gagal ketika memulai sesuatu. Jadikan semua kegagalan yang pernah kita alami sebagai bahan pembelajaran agar lebih baik lagi. Disamping itu buatlah rantai pergaulan yang baik untuk diri sendiri.

Berada dalam lingkungan yang salah jelas akan mempengaruhi keberhasilan kita sendiri Cobalah untuk bergaul dengan mereka yang memang sudah sukses, akan banyak hal baru yang kita dapatkan dari mereka. Meski hanya sekedar suntikan semangat itu akan memberikan efek positif untuk memacu keinginan kita.

Merasa Diri Paling Hebat Tapi Gampang Menyerah Dengan Situasi

Mudah berpuas diri hanya akan menghambat kita menjadi kaya, karena yang ada didalam pikiran kita adalah “Saya cukup hebat untuk sekarang kenapa harus belajar lagi?” Ini adalah salah satu pemikiran yang bahaya. Orang kaya akan selalu menumbuhkan niat untuk mau belajar, membuka diri dan berkembang.

Dan yang lebih anehnya lagi kita merasa cukup pintar untuk tidak usah belajar lagi tapi gampang menyerah untuk sesuatu yang tak sejalan dengan rencana kita, kegagalan adalah hal yang wajar tidak perlu ditakuti bahkan membuat menyerah. Percayalah orang paling kaya sekalipun pernah gagal dalam hidupnya.

Pasrah Karena Memang Tidak Di Lahirkan Dari Keluarga Kaya

Kepasraan seperti ini tidak seharusnya menjadi alasan, karena sungguh tidak masuk akal. Kaya atau tidaknya seseorang tidaklah ditentukan dari keluarga mana ia berasal, toh kita juga tidak tahu kan bagaiamna perjuangan ayah, kakek atau buyutnya untuk bisa menjadi kaya. Membandingkan hidup yang kita jalani dengan orang yang memiliki nasib berbeda bukanlah hal yang penting untuk kita lakukan.

Bahkan Bill Gates pernah berkata bahwa “If you are born poor it’s not your mistake, but if you die poor it’s your mistake” yang berarti kalau kamu terlahir miskin bukanlah kesalahanmu, namun kalau kamu meninggal dalam keadaan miskin adalah kesalahanmu.

Ini sekaligus memberikan kita gambaran bahwa siapapun kita dan darimanapun kita berasal kita berhak untuk menjadi kaya, karena keadaan tidak dapat merubah kita sebaliknya kitalah yang akan merubah keadaan dengan semangat dan kerja keras.

Dan yang Terakhir Mungkin Kita Jarang Bersyukur dan Jauh Dari Sang Empunya Hidup

Dan pada akhirnya sekaya apapun kita tidak akan berarti jika kita tidak tahu caranya mensyukuri hidup, banyak orang kaya yang tidak merasa bahagia karena tidak tahu caranya untuk bersyukur. Segala usaha dan kerja keras kita akan berjalan dengan baik jika kita juga tak lupa untuk mendekatkan diri kepada sang empunya hidup.

Tak hanya kekuatan diri sendiri kita juga perlu merayu-Nya untuk merestui segala usaha yang kita lakukan, karena apapun yang terjadi dan kita kerjaan tak satupun yang luput dari izinnya.

Setelah membaca satu persatu hal-hal diatas mungkin beberapa diantaranya masih sering kita lakukan, jadi jangan heran jika sampai saat ini kita belum kaya.

1 Comment

1 Comment

  1. Mandiri Amanah

    November 8, 2017 at 12:45 pm

    Bagus sekali artikelnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Inspiration

Ini Bahayanya Jika Anak Dibebani Terlalu Banyak PR dari Sekolah!

http://health.detik.com/read/2014/03/29/140514/2540508/1301/hati-hati-ini-dampak-buruk-jika-anak-stres-karena-pr

Bermain adalah hak anak. Idealnya anak-anak mendapat cukup waktu untuk bermain. Selepas pulang sekolah adalah waktu yang yang diharapkan bisa digunakan anak-anak untuk bermain-main. Sayangnya tidak semua anak bisa merasakan hal itu.

Bila guru memberi PR terlalu banyak, anak jadi tak bisa bermain sepulang sekolah, PR yang banyak menuntut anak untuk tetap berkutat dengan pelajaran sekolah sekalipun mereka telah berada di rumah. Kalau sudah begini alih-alih meningkatkan prestasi anak, PR yang terlalu banyak justru memberikan dampak negatif bagi anak.

Anak-anak yang Terlalu Banyak Mengerjakan PR Memiliki Resiko Obesitas Lebih Tinggi

Beban PR yang terlalu banyak akan membuat anak kehilangan kesempatan untuk melakukan aktivitas fisik. Selepas jam sekolah pun mereka harus tetap memeras otak untuk menyelesaikan PR yang diberikan oleh guru. Kalau sudah begini bisa dipastikan tingkat stres mereka akan jadi lebih tinggi. Kalau sudah begini, kecenderungan untuk gemuk pun akan jadi lebih besar.

Hal ini terjadi karena seseorang yang tengah dalam kondisi stres atau kurang tidur biasanya cenderung akan makan lebih banyak karena pengaruh hormon. Kondisi ini semakin diperparah oleh minimnya kesempatan untuk melakukan aktivitas fisik. Kalau sudah seperti ini, resiko obesitas pun jadi kian tinggi.

Beban PR yang Kelewat Banyak Bisa Mengakibatkan Anak Lebih Mudah Sakit

Sudah bukan menjadi hal yang aneh lagi, beban PR yang banyak secara otomatis membutuhkan waktu pengerjaan yang lebih lama. Konsekuensinya jam tidur anak jadi berkurang. Padahal berkurangnya jam tidur biasanya diikuti dengan melemahnya daya tahan tubuh. Dalam kondisi seperti ini anak akan lebih mudah terserang penyakit.

Pekerjaan Rumah yang Terlalu Banyak Tak Hanya Membuat Anak Rawan Stres, Seluruh Anggota Keluarga Juga Terkena Imbasnya

Dalam kondisi tertentu, anak kadang perlu didampingi saat mengerjakan PR. Mengerjakan PR yang kelewat banyak tidak hanya menjadi beban bagi anak, orang tua atau pengasuh pun bisa saja ikut stres. Belum lagi bila anak sakit, seisi rumah pun akan direpotkan.

Memberi PR berlebihan pada anak memang tidak efektif. Bukan saja menempatkan anak dalam kondisi yang rentan stres. Hal ini juga memiliki pengaruh negatif terhadap kesehatan anak. Kalau sudah begini, perlu dilakukan komunikasi antara orang tua dan guru demi mendapatkan pola pembelajaran yang tepat untuk anak.

1 Comment

1 Comment

  1. Mandiri Amanah

    November 8, 2017 at 12:45 pm

    Bagus sekali artikelnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Spirituality

Kini Saatnya Kamu Berhenti Mengeluh, Sebelum Kualitas Hidupmu Jadi Taruhannya

Hidup memang tidak semudah membalikkan telapak tangan. Ada hal-hal yang memang terjadi diluar kendali. Belum lagi ketika kamu dihadapkan dengan kondisi dan pilihan yang sulit. Sementara orang-orang diluar sana terlihat begitu menikmati hidup tanpa masalah yang berarti.

Kamu boleh saja mengeluh. Mungkin saja dengan mengeluh dan berbagi beban, kamu akan merasa sedikit lega. Namun, kamu juga harus paham, mengeluh juga tidak akan mengubah hidupmu. Terlalu sering mengeluh bisa saja membuat orang ill feel denganmu. Bahkan mengeluh bisa mendatangkan 5 kerugian ini padamu.

Mengeluh Justru Akan Membuatmu Semakin Terlihat Lemah

Hidup adalah pilihan. Kamu bisa memilih untuk mengeluh atau menghadapi semuanya dengan tegar. Dengan mengeluh kamu memilih untuk membeberkan masalah dan kegelisahanmu pada orang lain. Akibatnya orang lain akan tahu kelemahanmu. Bukan tak mungkin mereka malah akan diam-diam menertawakanmu.

Kalau sudah begini, bisa saja orang lain menganggap kamu lemah. Kamu dianggap kurang tegar dalam menghadapi masalah yang menurut mereka sepele. Jadi, berhentilah mengeluh mulai dari sekarang. Bangun dan lakukan sesuatu untuk mengubah hidupmu!

Kamu Jadi Kian Jauh dari Tuhan

Mengeluh secara tidak langsung menunjukkan seolah-olah kamu kurang bersyukur pada karunia Tuhan. Padahal Tuhan telah memberikan banyak nikmat untuk kamu. Ujian yang kamu hadapi adalah salah satu cara Tuhan agar kamu semakin dekat dengan-Nya, namun hal itu hanya akan terjadi bila kamu bisa bersyukur dan mengambil hikmah dari setiap ujian. Bila kamu lebih memilih mengeluh, kamu malah akan semakin jauh dari Tuhan.

Hobi Mengeluh Hanya Akan Membuatmu Dijauhi Banyak Orang. Siapa yang Akan Tahan Berdekatan dengan Orang yang Terus Mengeluh?

Bukan hanya semakin jauh dari Tuhan, terlalu sering mengeluh hanya akan membuatmu dijauhi orang. Siapa juga yang akan tahan berteman dengan orang yang hanya bisa menngeluh dan selalu menuntut untuk didengarkan. Hubungan akan berjalan baik bila bisa terbangun komunikasi dua arah yang seimbang. Namun kalau kamu terus mengeluh, komunikasi yang baik pun mustahil akan terbangun.

Jangan heran bila kemudian satu per satu teman-temanmu menjauh dari dirimu. Hal itu wajar sih, sebab dengan kebiasaanmu yang gemar mengeluh, bisa saja kamu dianggap tak bisa memberikan pengaruh baik pada pertemanan. Jadi jangan heran bila kamu perlahan kehilangan teman-temanmu

Mengeluh Bisa Menimbulkan Penyakit Psikis. Stop Mengeluh dari Sekarang,  Deh!

Mengeluh hanya akan membuat kepala kamu dipenuhi pikiran negatif. Kamu pun akan sulit berpikir jernih. Masalah sepele bisa saja terlihat sebagai penderitaan besar. Pikiran jadi gelap, kebahagiaan pun akan terasa sangat jauh.

Bahkan lama-kelamaan, kebiasaan mengeluh akan membuatmu frustasi. Menghasilkan pikiran buruk, perilaku negatif, dan hasil yang jelek. Oleh karena itu, sebaiknya kamu berhenti mengeluh dari sekarang sebelum semuanya terlambat dan kamu terlanjur terpapar efek negatifnya.

Bahkan Mengeluh Juga Akan Meningkatkan Resiko Tubuhmu untuk Sakit

Orang yang terlalu sering mengeluh ketahanan tubuhnya akan menurun, sebaliknya orang yang memiliki sikap hidup optimis akan memiliki kekebalan tubuh yang cenderung lebih bagus. Hal ini bisa terjadi karena orang yang kerap mengeluh biasanya akan rentan didera stres dan frustasi.

Dalam kondisi seperti itu bukan tidak mungkin, tubuh akan lebih rentan penyakit. Belum lagi resiko terkena hipertensi bila pikiran negatif terus menguasai. Tentu kamu tak mau ‘kan jika kualitas hidupmu jadi menurun karena kebiasaanmu yang suka mengeluh itu?

1 Comment

1 Comment

  1. Mandiri Amanah

    November 8, 2017 at 12:45 pm

    Bagus sekali artikelnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top