Spirituality

Salahkah Masih Mengharap Lebih Sementara Kita Diharuskan Untuk Bersyukur Dengan Yang Ada?

Tidak sedikit orang yang sering mengeluh atas pendapatan yang diperolehnya. Mungkin kamu termasuk salah satunya. Dirimu tidak pernah puas akan suatu hal dan selalu iri terhadap kelebihan yang dimiliki orang lain membuatmu selalu ingin meminta lebih dan tidak bersyukur terhadap kondisi yang dijalani selama ini.

Berapapun rezeki yang telah kamu terima hari ini, janganlah lupa untuk mensyukurinya. Tidak perlu banyak, asal bisa mencukupi kebutuhan hidup kamu sehari-hari pantaslah kamu syukuri dengan hati yang tulus.

Coba tanya pada diri sendiri, di saat Tuhan telah mencukupkan rezeki apakah kamu pantas mengeluh, merasa marah dan kecewa? Sedangkan banyak saudara kita di luar sana yang masih hidup serba kekurangan dan kelaparan.

Terlalu Banyak Rezeki Juga Tidak Baik, Rezeki yang Berlebihan Justru Membuat Kamu Lalai

Rezeki adalah bagian dari ujian hidup. Melalui rezeki, Tuhan mengukur seberapa besar keimanan kita. Apakah akan tetap taat atau lali menjalankan segala perintah-Nya. Mempunyai rezeki yang berlebih mungkin dapat membuat hati ini senang, tetapi seringkali membuat kita lupa diri. Tidak sedikit orang yang menjadi sombong karena punya banyak harta dan lupa terhadap sesamanya.

Memiliki harta yang berlebih membuat kita lebih mengutamakan nafsu daripada kewajiban dan memperbanyak amal. Disadari atau tidak, punya banyak harta namun tidak pernah bersyukur justru mendorong kita pada situasi yang berbahaya. Ingat, rezeki adalah amanah atau titipan dari yang maha kuasa. Jika tidak pandai menjaganya kamu yang akan rugi suatu saat nanti.

Setiap Orang Sudah Ditentukan Ukuran Rezekinya Masing-Masing, Tidak Perlu Risau Tidak Kebagian Rezeki

Dari sejak di dalam kandungan, Tuhan telah menentukan rezeki bagi masing-masing umatnya. Setiap orang takrannya berbeda-beda. Tidak perlu iri dan dengki jika orang lain rezekinya lebih banyak darimu, jika kamu merasa iri itu artinya kamu belum bersyukur dan masih risau tidak akan kebagian rezeki.

Belakangan sering kita lihat di berbagai media tentang orang lain yang bertengkar karena merasa “lahannya” untuk mencari rezeki telah diambil orang lain, ia takut bahwa suatu saat orang tersebut akan mengambil rzekinya dan dia menjadi miskin.

Percayalah, Tuhan tidak akan membiarkan umatNya sengsara. Selama kita beriman dan terus berusaha, rezeki akan datang kepada kita melalui jalan dan cara apapun yang halal.

Punya Rezeki Lebih, Jangan Lupa Saling Berbagi

Sebanyak 2,5% dari penghasilan yang kita dapatkan adalah milik orang lain. Maka dari itu, ketika sudah mendapatkan rezeki yang mencukupi jangan lupa untuk berbagi pada sesama. Membagikan rezeki kita pada orang yang membutuhkan tidak akan membuat kita miskin. Ingatlah selalu bahwa Tuhan akan memberikan pahala atau ganjaran yang sepadan dengan kebaikanmu. Untuk itu, berbagilah sebanyak-banyaknya.

Berbagi dengan niat dan hati yang tulus akan membuat batin kita merasa lebih bahagia. Bahagia melihat senyuman sesama manusia, bahagia karena ada orang lain yang bisa terselamatkan atas pertolongan yang kita berikan. Rasakanlah hidup yang lebih bahagia melalui berbagi pada sesama.

Bersyukur dengan Rezeki yang Kamu Terima, Membuat Hatimu Lapang

Semua yang telah diberikan oleh Tuhan adalah yang terbaik buat kita. Bersyukur adalah salah satu cara untuk berterima kasih pada Tuhan. Ia tidak pernah meminta apapun pada umatnya selain selalu beriman kepadanya. Bersyukur dengan hati, bersyukur melalui lisan, dan bersyukur melalui perbuatan akan membuat hati jadi lebih lapang.

Bersyukur membuat kita selalu ingat kepada Tuhan dan selalu ingat untuk tidak mengeluh. Betapa tidak sopannya kita jika selalu kecewa terhadap kehidupan yang telah diberikan, padahal Tuhan tdak pernah mengharapkan balasan apapun dari kita. Selama mau berusaha dan berdoa, rezeki akan mengikuti, ia tidak akan pernah pergi.

“Saat kita bersyukur atas apa yang dimiliki meski kecil itu, kita akan melihat hal-hal itu langsung bertambah,” –The Magic, Rhonda Byrne

Tidak Perlu Risau, Rezeki akan Datang dari Arah yang Tidak Kamu Duga

Seseorang yang bertakwa pada Tuhannya, ia akan selalu diberikan jalan keluar dalam setiap kesulitan yang dihadapinya. Seseorang yang beriman kepada Tuhannya, ia akan diberikan rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya.

Itulah ketentuan Tuhan terhadap umatnya, bahwa rezeki bisa datang dari arah manapun. Jika kamu merasa belum mendapatkan rezeki yang cukup dari tempat kerjamu yang sekarang, kamu akan mendapatkannya dari tempat lainnya. Seperti saat bertemu orang di jalan, ketika ada di angkutan umum, dan sebagainya.

Rezeki itu tidak hanya berupa uang semata. Bisa jadi lewat senyuman orang lain, hari yang cerah, masih diberi kesempatan untuk bernapas lega, ucapan terima kasih dari teman baik, itu juga merupakan rezeki.

Jadi, janganlah mengukur rezekimu hanya dari uang saja, jika kamu tetap demikian, kamu tidak akan pernah puas dan mau bersyukur. Sesungguhnya rezeki adalah sesuatu yang mencukupi dan dapat memberi manfaat.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Inspiration

Pola Pikir Salah, Jadi Penyebab Kemiskinan Kita

Hidup miskin atau susah rasanya bukanlah mimpi semua orang, sebaliknya kita pasti selalu menginginkan hal yang terbaik dalam hidup kita. Jika tak bisa menjadi kaya minimal kita bisa hidup dengan serba berkecukupan dan bahagia, tapi kenyataan kadang berbanding terbalik dengan harapan.

Akan tetapi, menjadi aya dan bahagia bukanlah suatu keberuntungan,  melainkan hasil dari kerja keras dan usaha dari setiap orang. Ya, kecuali nenek moyangmu memang orang kaya. Nah, kalau memang merasa hidup susah, cobalah untuk memeriksa kembali hal-hal yang sering kita jadikan tolak ukur untuk berpikir. Barangkali ada yang salah dari pemikiran tersebut.

Selalu Merasa Tidak Cukup Pintar Sehingga Beranggapan Bahwa Kita Tidak Memiliki Potensi Untuk Menjadi Kaya

Merasa rendah diri untuk tingkat kecerdasan yang kita miliki, dengan selalu beranggapan bahwa kita bukanlah orang pintar. Lantas bagaimana mungkin bisa menjadi kaya ? ini adalah salah satu pikiran yang sangat keliru dan perlu dibuang jauh-jauh.

Kita harus tau bahwa seseorang dengan tingkat kecerdasan yang tinggi tidak selalu lebih kaya, jika dibandingkan dengan mereka yang kecerdasan dibawah rata-rata. Ini berarti untuk menjadi kaya tidaklah harus pintar, mampu memanfaatkan semua kesempatan dan waktu yang kita miliki adalah kuncinya.

Bukan malah sibuk merendah diri hanya karena kita tidak pintar. Lihat peluang yang ditawarkan dan lakukan segala hal yang terbaik untuk hasil yang akan membuatmu bangga dan merasa puas. Dan berhenti untuk merasa dirimu bodoh. Karena setiap orang telah diciptakan dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Takut Bermimpi Besar Membuat Kita Tidak Memiliki Target Untuk Di Capai

Membuat persiapan untuk seseuatu yang ingin kita cari adalah hal yang penting, tapi jika di awal saja kita sudah diburu rasa pesimis percayalah tak akan ada mimpi yang mampu kita buat. Kita harus berani untuk membuat banyak mimpi dan menetapnya sebagai target yang harus kita capai dalam jangka waktu tertentu. Gambaran tentang mimpi-mimpi besar harus selalu ditanamkan dalam diri untuk menjadi acuan dan sumber semangat untuk dapat menggapainya.

Sibuk Menabung Tapi Lupa Bagaimana Caranya Menambah Pendapatan

Mungkin selama ini kita termakan jargon bahwa rajin menabung akan membuat kita kaya, Ini salah. Justru terlalu terfokus untuk menabung tetap membuat kita miskin. Buang jauh-jauh pikiran  bahwa manabung akan membuat kita tiba-tiba kaya suatu saat nanti, jangan fokus pada menabung tapi cobalah untuk menggali cara berpikirmu untuk mencara bagaimana caraya untuk menambah pundi-pundi lain selain dari penghasilna bulanan yang kita terima.

Menutup Diri Untuk Hal-Hal Baru yang Bisa Mengembangkan Kemampuan

Jika selama ini kita berpikir kita cukup pintar jadi tidak perlu lagi untuk belajar atau berguru dengan yang lain, toh sendiri juga kita bisa. Tapi jika kita memang ingin kaya segeralah buang sifat ini, mereka yang kaya dan sukses biasanya tidak akan pernah malu untuk tetap mengembangkan kemampuan dan kepintaran yang dimilikinya.

Bahkan mereka akan dengan senang hati belajar untuk hal-hal baru yang akan menunjang keinginan mereka untuk mendapatkan sesuatu. Meski itu harus membuat mereka belajar dari orang yang mungkin tidak jauh lebih pintar dari mereka sendiri.

Takut Gagal Dan Bergaul dengan Orang yang Tidak Tepat

“Kegagalan adalah sukses yang tertunda”

Ingatlah selalu hal ini untuk menumbuhkan semangat dalam diri, jangan pernah takut gagal ketika memulai sesuatu. Jadikan semua kegagalan yang pernah kita alami sebagai bahan pembelajaran agar lebih baik lagi. Disamping itu buatlah rantai pergaulan yang baik untuk diri sendiri.

Berada dalam lingkungan yang salah jelas akan mempengaruhi keberhasilan kita sendiri Cobalah untuk bergaul dengan mereka yang memang sudah sukses, akan banyak hal baru yang kita dapatkan dari mereka. Meski hanya sekedar suntikan semangat itu akan memberikan efek positif untuk memacu keinginan kita.

Merasa Diri Paling Hebat Tapi Gampang Menyerah Dengan Situasi

Mudah berpuas diri hanya akan menghambat kita menjadi kaya, karena yang ada didalam pikiran kita adalah “Saya cukup hebat untuk sekarang kenapa harus belajar lagi?” Ini adalah salah satu pemikiran yang bahaya. Orang kaya akan selalu menumbuhkan niat untuk mau belajar, membuka diri dan berkembang.

Dan yang lebih anehnya lagi kita merasa cukup pintar untuk tidak usah belajar lagi tapi gampang menyerah untuk sesuatu yang tak sejalan dengan rencana kita, kegagalan adalah hal yang wajar tidak perlu ditakuti bahkan membuat menyerah. Percayalah orang paling kaya sekalipun pernah gagal dalam hidupnya.

Pasrah Karena Memang Tidak Di Lahirkan Dari Keluarga Kaya

Kepasraan seperti ini tidak seharusnya menjadi alasan, karena sungguh tidak masuk akal. Kaya atau tidaknya seseorang tidaklah ditentukan dari keluarga mana ia berasal, toh kita juga tidak tahu kan bagaiamna perjuangan ayah, kakek atau buyutnya untuk bisa menjadi kaya. Membandingkan hidup yang kita jalani dengan orang yang memiliki nasib berbeda bukanlah hal yang penting untuk kita lakukan.

Bahkan Bill Gates pernah berkata bahwa “If you are born poor it’s not your mistake, but if you die poor it’s your mistake” yang berarti kalau kamu terlahir miskin bukanlah kesalahanmu, namun kalau kamu meninggal dalam keadaan miskin adalah kesalahanmu.

Ini sekaligus memberikan kita gambaran bahwa siapapun kita dan darimanapun kita berasal kita berhak untuk menjadi kaya, karena keadaan tidak dapat merubah kita sebaliknya kitalah yang akan merubah keadaan dengan semangat dan kerja keras.

Dan yang Terakhir Mungkin Kita Jarang Bersyukur dan Jauh Dari Sang Empunya Hidup

Dan pada akhirnya sekaya apapun kita tidak akan berarti jika kita tidak tahu caranya mensyukuri hidup, banyak orang kaya yang tidak merasa bahagia karena tidak tahu caranya untuk bersyukur. Segala usaha dan kerja keras kita akan berjalan dengan baik jika kita juga tak lupa untuk mendekatkan diri kepada sang empunya hidup.

Tak hanya kekuatan diri sendiri kita juga perlu merayu-Nya untuk merestui segala usaha yang kita lakukan, karena apapun yang terjadi dan kita kerjaan tak satupun yang luput dari izinnya.

Setelah membaca satu persatu hal-hal diatas mungkin beberapa diantaranya masih sering kita lakukan, jadi jangan heran jika sampai saat ini kita belum kaya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Spirituality

Kini Saatnya Kamu Berhenti Mengeluh, Sebelum Kualitas Hidupmu Jadi Taruhannya

Hidup memang tidak semudah membalikkan telapak tangan. Ada hal-hal yang memang terjadi diluar kendali. Belum lagi ketika kamu dihadapkan dengan kondisi dan pilihan yang sulit. Sementara orang-orang diluar sana terlihat begitu menikmati hidup tanpa masalah yang berarti.

Kamu boleh saja mengeluh. Mungkin saja dengan mengeluh dan berbagi beban, kamu akan merasa sedikit lega. Namun, kamu juga harus paham, mengeluh juga tidak akan mengubah hidupmu. Terlalu sering mengeluh bisa saja membuat orang ill feel denganmu. Bahkan mengeluh bisa mendatangkan 5 kerugian ini padamu.

Mengeluh Justru Akan Membuatmu Semakin Terlihat Lemah

Hidup adalah pilihan. Kamu bisa memilih untuk mengeluh atau menghadapi semuanya dengan tegar. Dengan mengeluh kamu memilih untuk membeberkan masalah dan kegelisahanmu pada orang lain. Akibatnya orang lain akan tahu kelemahanmu. Bukan tak mungkin mereka malah akan diam-diam menertawakanmu.

Kalau sudah begini, bisa saja orang lain menganggap kamu lemah. Kamu dianggap kurang tegar dalam menghadapi masalah yang menurut mereka sepele. Jadi, berhentilah mengeluh mulai dari sekarang. Bangun dan lakukan sesuatu untuk mengubah hidupmu!

Kamu Jadi Kian Jauh dari Tuhan

Mengeluh secara tidak langsung menunjukkan seolah-olah kamu kurang bersyukur pada karunia Tuhan. Padahal Tuhan telah memberikan banyak nikmat untuk kamu. Ujian yang kamu hadapi adalah salah satu cara Tuhan agar kamu semakin dekat dengan-Nya, namun hal itu hanya akan terjadi bila kamu bisa bersyukur dan mengambil hikmah dari setiap ujian. Bila kamu lebih memilih mengeluh, kamu malah akan semakin jauh dari Tuhan.

Hobi Mengeluh Hanya Akan Membuatmu Dijauhi Banyak Orang. Siapa yang Akan Tahan Berdekatan dengan Orang yang Terus Mengeluh?

Bukan hanya semakin jauh dari Tuhan, terlalu sering mengeluh hanya akan membuatmu dijauhi orang. Siapa juga yang akan tahan berteman dengan orang yang hanya bisa menngeluh dan selalu menuntut untuk didengarkan. Hubungan akan berjalan baik bila bisa terbangun komunikasi dua arah yang seimbang. Namun kalau kamu terus mengeluh, komunikasi yang baik pun mustahil akan terbangun.

Jangan heran bila kemudian satu per satu teman-temanmu menjauh dari dirimu. Hal itu wajar sih, sebab dengan kebiasaanmu yang gemar mengeluh, bisa saja kamu dianggap tak bisa memberikan pengaruh baik pada pertemanan. Jadi jangan heran bila kamu perlahan kehilangan teman-temanmu

Mengeluh Bisa Menimbulkan Penyakit Psikis. Stop Mengeluh dari Sekarang,  Deh!

Mengeluh hanya akan membuat kepala kamu dipenuhi pikiran negatif. Kamu pun akan sulit berpikir jernih. Masalah sepele bisa saja terlihat sebagai penderitaan besar. Pikiran jadi gelap, kebahagiaan pun akan terasa sangat jauh.

Bahkan lama-kelamaan, kebiasaan mengeluh akan membuatmu frustasi. Menghasilkan pikiran buruk, perilaku negatif, dan hasil yang jelek. Oleh karena itu, sebaiknya kamu berhenti mengeluh dari sekarang sebelum semuanya terlambat dan kamu terlanjur terpapar efek negatifnya.

Bahkan Mengeluh Juga Akan Meningkatkan Resiko Tubuhmu untuk Sakit

Orang yang terlalu sering mengeluh ketahanan tubuhnya akan menurun, sebaliknya orang yang memiliki sikap hidup optimis akan memiliki kekebalan tubuh yang cenderung lebih bagus. Hal ini bisa terjadi karena orang yang kerap mengeluh biasanya akan rentan didera stres dan frustasi.

Dalam kondisi seperti itu bukan tidak mungkin, tubuh akan lebih rentan penyakit. Belum lagi resiko terkena hipertensi bila pikiran negatif terus menguasai. Tentu kamu tak mau ‘kan jika kualitas hidupmu jadi menurun karena kebiasaanmu yang suka mengeluh itu?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Inspiration

Jangan Pernah Remehkan Diri Sendiri, Sebelum Kamu Benar-benar Memahami Kelebihanmu

Seringkali orang lain terlihat lebih hebat di mata kita. Dia tampaknya bisa melakukan apa yang dia mau, sedangkan kita tak kunjung bisa seperti dirinya. Kita merasa tidak memiliki bakat layaknya dia. Merasa tidak punya potensi diri, kita pun memilih jadi orang yang biasa-biasa saja dan mengabaikan semua mimpi.

Tahukah kamu, sebenarnya pikiran-pikiran seperti itu hanya membatasi dirimu untuk melangkah jauh maju ke depan. Coba tanya kepada diri sendiri, apakah selama ini kamu sudah tentang dirimu sendiri dan kelebihan yang kamu miliki?

Pernahkah kamu menganggap dirimu hebat dan bisa menjadi hebat seperti banyak orang di luar sana? Jika belum, yuk mari cari tahu bagaimana cara untuk lebih mengenali dan menghargai sendiri, serta menggunakan segala potensi yang ada untuk bisa meraih mimpi!

Kenali Perasaan yang Meluap-luap dalam Diri, Apa Sebenarnya yang Menjadi Passion Kamu Selama Ini

Kebahagiaan dalam diri akan muncul jikalau kita dapat melakukan sesuatu yang benar-benar kita sukai. Ketika melakukan suatu pekerjaan yang disukai, maka kita pun akan dapat melakukan pekerjaan itu dengan baik. Tanda-tanda kita bahagia akan sesuatu adalah ketika dada terasa lebih lega dan pupil membesar dari biasanya.

Todd Kashdan, seorang profesor psikologi di George Mason University mengatakan, seseorang akan terasa begitu hidup dan termotivasi ketika mereka menggunakan kelebihan yang dimilikinya. Ketika kita merasa bersemangat dan perasaan pun terasa meluap-luap setelah melakukan suatu hal, bisa jadi itu lah ciri-ciri kelebihan yang kamu punya di dalam dirimu.

Cobalah Mengerjakan Pekerjaan Lain, Bisa Jadi Minat dan Bakatmu Ada Dibidang itu

Agar kita dapat menemukan kelebihan atau bakat terpendam, kita perlu mengeksplor peran baru. Maksudnya begini, belum tentu pekerjaan yang kita lakukan sekarang adalah hal yang kita sukai, bukan?

“Pikirkan kantor kita sebagai sebuah laboratorium percobaan,” ujar Todd. Setelah pekerjaan utama yang membuatmu bosan itu selesai, cobalah sesuatu yang belum pernah kamu coba sebelumnya. Bisa dengan membantu pekerjaan teman di divisi lain, belajar dari YouTube, dan sebagainya.

Ketika kita merasa bersemangat tiap kali mengerjakan sesuatu yang berbeda dari pekerjaan utama, maka bisa jadi sebenarnya minat dan bakat kita ada di pekerjaan lain. Jika kita sudah menemukan apa yang kita sukai dan kelebihan di bidang itu, perdalamlah ilmu sebanyak-banyaknya sampai kita menjadi expert di bidangnya.

Perhatikan Kelebihanmu dari Setiap Momen yang Membuat Kamu Lebih Menonjol daripada Orang Lain

Saat sedang menggunakan kelebihan, pastinya kita tiba-tiba akan lebih menonjol lebih dari yang lainnya. Untuk mengetahui dimana kelebihan yang ada di dalam diri itu muncul, identifikasi dan sadari setiap momen di mana kita selalu lebih menonjol dan berbeda dari orang lain.

Ketika kamu menyadari momen tersebut, ingat dan kunci baik-baik di dalam memori. Ingatlah bahwa kamu memiliki kelebihan yang tidak dimiliki oleh orang lain. Asah kelebihan yang kamu miliki, sampai akhirnya bisa membantumu mewujudkan cita-citamu.

Salurkan Kekuatan yang Ada Didalam Diri dengan Cara yang Lebih Kreatif

Todd menyampaikan, ketika kita menyebut kelebihan kita, jangan menyebutnya dengan panggilan yang mainstream seperti “passionate”. Gunakanlah kata-kata yang lebih kreatif dan spesifik untuk menyebut kelebihan kita. Misalnya “pendongeng”, “investigator”, “gundam builder”, dan sebagainya.

“Jika kita sudah memberi sebutan atau nama pada kelebihan yang kita miliki, maka akan membuat diri kita lebih bangga dan kelebihan tersebut lebih tertanam pad akehidupan sehari-hari,” ungkap Todd.

Jangan Meremehkan Diri Sendiri, Kamu Hanya Perlu Lebih Mengenali Dirimu

Setiap orang pasti mempunyai kelebihan, entah itu dibidang yang sering dianggap remeh atau pada ranah yang memang khusus. Jangan membatasi pergerakanmu dengan menganggap remeh dirimu. Pikiran-pikiran yang membatasi hanya akan membuat kita terus mundur dan takut melangkah.

Jangan karena kamu belum mendapat penghargaan dalam hidup lantas kamu anggap dirimu sebagai orang yang payah. Ingatlah, terkadang kelebihan pada seseorang tidak dibuktikan dengan berapa banyaknya penghargaan yang telah ia dapat, tetapi pada apa yang bisa dilakukannya untuk bermanfaat pada orang lain.

Semua orang bisa jadi hebat, semua orang bisa jadi terkenal. Tinggal bagaimana kita untuk lebih mengenali diri sendiri dan kelebihan yang kita miliki. Tidak ada kata terlambat untuk terus mencari kelebihan di dalam diri. Hal yang fatal adalah jika kamu telah menyerah dan tidak mau lagi berkembang ke arah yang lebih baik. Yuk, kenali dirimu lebih baik sekarang!

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top