Spirituality

7 Alasan Kamu Lebih Baik Diam dan Sabar Ketika Dihadapkan dengan Berbagai Ujian Hidup

Sabar merupakan sesuatu yang sulit untuk dilakukan bagi sebagian orang. Tetapi, jika dilakukan dapat membawa ketenangan hati dan pikiran. Sebenarnya. sabar tidak ada batasnya, tapi manusia lah yang membuat batasan-batasan tersebut. Terkadang, diam adalah tindakan terbaik yang dilakukan saat kita butuh bersabar.

Diam yang dimaksud bukanlah diam tanpa tindakan. Diam yang dimaksud adalah sebagai ‘jeda’ untuk kita rehat sejenak dari memikirkan masalah yang ada, kemudian memikirkan cara selanjutnya untuk menghadapi masalah tersebut.

DIAM MENGAJARKAN KITA UNTUK LEBIH TENANG DALAM MENYELESAIKAN SEGALA MASALAH

Tenang dalam diam adalah salah satu cara untuk menyelesaikan masalah. Terkadang kamu tidak perlu menjadi seseorang yang terlalu aktif ketika ada masalah. Cukup diam, dan pikirkanlah hal yang positif masalah itu datang menghampiri. Dalam diam, kamu bisa merenungkan apa yang menjadi kendalamu dalam menghadapi ujian hidup ini. Diam bukan berarti kalah atau menyerah. Terkadang diam digunakan sebagai salah satu cara untuk memenangkan pertandingan.

BERSABAR ADALAH CARA YANG TEPAT UNTUK MENENANGKAN JIWA DAN MENYEHATKAN RAGA

Bersabar dapat membuat jiwa lebih tenang dan damai. Melalui kesabaran, kita tidak membiarkan diri kita terjerumus dalam sesuatu yang negatif. Sabar membuat kita selalu memandang segalnya dari sisi yang positif. Tak hanya menenangkan, sabar juga dapat membuat raga menjadi lebih sehat dan terjaga. Orang yang mempunyai sifat yang sabar merupakan orang yang bermental kuat, bijaksana, dan menyenangkan. Pikiran yang selalu positif. Pikiran yang positif berdampak pada tubuh yang sehat karena terhindar dari aura-aura negatif yang merugikan.

PERCAYALAH AKAN ADA KEBAHAGIAAN JIKA KAMU MAU BERSABAR

Percayalah ujian hidup ini hanya sementara. Tuhan tidak akan memberikan ujian melebihi kemampuan umatNya. Selama kamu mau berlapang dada dan ikhlas menerima segala kejadian yang menimpamu, kamu pun akan dapat merasakan bahagia pada akhirnya. Hal ini karena tidak ada ujian hidup yang terlalu lama. Percayalah ada kesenangan setelah kesulitan. Jika kamu mau bersabar, kamu akan merasakan kebahagiaan yang manis. Asal kamu mau bertahan dan tidak menyerah pada keadaan, ujian hidup seberat apapun pasti bisa kamu lewati. Ketika sudah berusaha sangat keras, jangan lupa berdoa pada Tuhan yang Maha Esa, karena hanya usaha yang diiringi doa yang mampu mengubah keadaan.

MASALAH YANG MENIMPAMU ADALAH BAGIAN DARI RENCANA TUHAN, TIDAK ADA RENCANANYA YANG DAPAT MERUGIKANMU

Segala sesuatu terjadi atas kehendak Tuhan. Begitupun segala masalah yang menimpamu. Hal tersebut tidak akan terjadi jika bukan karena kehendakNya. Dialah segala pencipta alam semesta. Tidak ada satupun benda meski seukuran semut dapat bergerak jika bukan karena izinNya. Jangan pernah berburuk sangka terhadap kehendak Tuhan. Yakinlah tidak ada rencana Tuhan yang dibuat untuk merugikan umatNya. Dialah Maha Pengatur rencana yang baik. Pasrahkanlah segalanya kepada Tuhan. Kita hanya manusia yang bisa berencana, semua keputusan tetap di tangan Tuhan. Bersabar adalah kunci untuk meraih ridaNya.

KETAHUILAH ORANG-ORANG YANG BERSABAR AKAN MENDAPATKAN BALASAN YANG SETIMPAL

Tuhan menjanjikan pahala bagi orang-orang yang memaafkan dan mau bersabar. Tuhan tidak suka dengan orang yang membalas suatu kejahatan dengan kejahatan lainnya. Tuhan adalah hakim yang paling adil. Serahkanlah semua balasan hanya kepadaNya. Pahala yang berlimpah ditujukan bagi orang-orang yang sabar dan mau memaafkan tanpa adanya rasa ingin membalas dendam pada orang yang telah menjahati atau menghalangimu.

SABAR MENJAUHKANMU DARI PERILAKU TERCELA

Sikap yang sabar akan menjauhkanmu dari iri hati dan benci kepada sesama manusia. Sebaik-baiknya manusia ialah yang tetap menjaga persaudaraan dengan sesame manusia lainnya meski ia telah tersakiti. Jika kamu masih merasa sulit untuk memaafkan, ada baiknya kamu menjauh sejenak. Kemudian dekatilah kembali orang yang menyakitimu dengan perasaan tenang. Karena, jika kamu marah, sikapmu menunjukan kamu kalah. Bersikaplah biasa pada orang yang telah menyakitimu itu. Hatinya pun akan perlahan terbuka setelah melihat tindakanmu yang tetap baik padanya meski ia telah mengkhianatimu. Maka itu bersabarlah. Dengan bersabar, kamu tidak akan melahirkan kebencian lainnya.

BERSABAR AKAN MENAHANMU DARI PERASAAN INGIN BALAS DENDAM

Jika kamu berniat melampiaskan dendam, itu semata hanya untuk kepentingannafsu. Balas dendam hanya membuat dirimu terlihat sama rendahnya dengan orang yang telah melakukan kejahatan padamu. Tapi sebaliknya, jika kamu memaafkan. Tuhan justru akan memberi kemuliaan kepadamu. Sikap memaafkan dapat mewariskan kemuliaan lahir dan batin bagi dirimu maupun orang lain. Tuhan saja memaafkan dosa-dosamu yang telah bertumpuk, masa kamu tidak bisa memaafkan satu orang yang telah melakukan hanya satu kesalahan padamu?

Sesungguhnya banyak manfaat yang bisa didapatkan ketika kamu mau bersabar. Pilihan kembali lagi ke diri kamu, apakah kamu memilih bersabar dengan diam, atau melampiaskan dendam hanya untuk memenuhi hasrat dan nafsumu?

1 Comment

1 Comment

  1. Nusantara Adhiyaksa

    February 17, 2017 at 4:22 pm

    Sesungguhnya Allah swt juga bersama orang-orang yang sabar ….
    sabar juga gak boleh kebablasan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Spirituality

Pertanyaan Pada Diri Sendiri, Sudahkah Kita Bersyukur Untuk Hari Ini?

Bersyukur itu mudah dikatakan tapi sungguh, tak mudah dilakukan. Karena kadang kita terlalu sibuk memperhatikan apa yang tidak kita miliki. Sekaligus juga kita kerap terpana dengan yang sudah dimiliki orang lain.

Sesungguhnya hal tersebut wajar. Kita memang dititipkan nafsu yang mendorong kita menginginkan hal yang belum kita miliki. Namun kalau tak dikontrol hal itu bisa saja mengkonsumsi kepribadian kita. Malah nanti kita selalu merasa kurang dan kosong.

Mungkin kita perlu berhenti sejenak. Merenung memikirkan apa yang membuat kita berada di sini saat ini. Tak perlu merogoh jauh ke belakang atau menatap jauh ke depan. Cukup mensyukuri hari ini.

Hidup Dengan Keluarga Yang Saling Menyayangi Dan Lingkungan Yang Aman

Berada diantara keluarga yang saling menyanyangi membuat kita lebih giat untuk menghitung berkah yang sudah kita terima, lihatlah mereka yang kehilangan orang yang disayangi dalam hidupnya entah itu karena kesakitan, maut atau direnggut oleh bencana alam di lingkungannya. Kehilangan orang yang disayangi dalam hidup menjadi penderitaan batin yang tak tertandingi, bahkan membayangkannya saja kadang sudah membuat hati kita tercabik. Bersyukurlah kita yang masih hidup bersama dengan keluarga yang lengkap dengan nyaman.

Punya Tempat Tinggal Dan Bisa Makan Setiap Hari

Berterimakasihlah kepada sang pemberi hidup karena memberikan kita rumah untuk tinggal dan bisa makan setiap harinya, bandingkan dengan mereka yang sama sekali tidak memiliki rumah untuk tinggal. Berpindah-pindah hanya untuk merebahkan tubuh yang kelelahan, berjuang bertaruh nyawa untuk memenuhi rasa lapar akan sesuap nasi.

Tapi kita tak pernah menganggap hal ini penting. Bahkan masih sering mengeluh dan khawatir ke orang lain, soal apakah kita bisa makan esok hari.  Kita perlu ingat budayawan Sujiwo Tejo khawatir besok tak bisa makan saja, itu sudah menghina Tuhan. Bukankah ini saatnya kita mensyukuri apa yang ada di depan meja makan kita saat ini?

Mendapat Kesempatan Merasakan Pendidikan Dan Memiliki Pekerjaan

Percaya atau tidak memang tidak semua orang mendapatkan kesempatan yang sama dalam hidup, kesempatan untuk merasakan pendidikan salah satunya. Kita harus mensyukuri hal ini dengan memanfaatkan kesempatan tersebut dengan sebaik-baiknya karena tak semua orang bisa merasakan pendidikan yang sama. Sebagian dari mereka bahkan tak pernah tau apa itu pendidikan yang sebenarnya, mereka tidak seberuntung kita yang bisa mendapatkan pendidikan bahkan hingga ke pekerjaan.

Selalu melihat hidup oranglain yang terlihat sempurna dan membandingkannya dengan hidup kita hanya akan membuat kita banyak mengeluh dan meminta. Yang sadar atau tidak kita sering kali lupa jika masih ada orang yang tidak seberuntung kita. Bersyukurlah untuk hidup dengan segala kelebihan dan kekurangannya, akuilah bahwa segala yang ada dalam hidup kita adalah hal yang patut untuk disyukuri karena tak semua orang bisa mendapatkan apa yang kita miliki sekarang ini.

1 Comment

1 Comment

  1. Nusantara Adhiyaksa

    February 17, 2017 at 4:22 pm

    Sesungguhnya Allah swt juga bersama orang-orang yang sabar ….
    sabar juga gak boleh kebablasan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Spirituality

Cinta Tak Perlu Dipaksakan, Jangan Halangi Kebahagiaanmu

Sesuatu yang bersifat sementara, bukan berarti  tak bermakna. Demikian juga dengan sebuah hubungan. Memang sulit sekali untuk menerima kenyataan bahwa suatu hubungan harus berakhir, tapi apakah mempertahankannya menjadi pilihan yang tepat? Apalagi bila kamu tahu hubungan tersebut tidak akan berakhir di jalan yang kamu inginkan.

Jangan Karena Takut Sendiri, Kamu Mempertahankan Hubungan yang Sudah Rapuh

Kembali sendiri lagi setelah lama berpasangan memang tidak menyenangkan. Terbiasa ada yang menemani, memberi perhatian. Tapi bukan berarti karena hal ini kamu harus mempertahankan rasa sakit berada di hubungan yang tidak membuatmu bahagia lagi. Percayalah, bahwa sendiri itu lebih baik daripada berdua tapi tidak bahagia.

Semua Teman-Teman Sudah Menikah, Tapi Aku Putus Lagi..

Pernikahan bukanlah perlombaan. Statusmu bukanlah sesuatu yang harus dipaksakan. Bila saat ini waktumu untuk sendiri, maka nikmatilah. Semua orang memiliki masanya masing-masing, akan tiba juga saatmu untuk berbahagia bersama pasanganmu nantinya. Tentunya hal ini harus dimulai dari keberanianmu untuk menghentikan diri memaksakan cinta yang tidak seharusnya lagi dilanjutkan.

Jangan Halangi Dirimu Menemukan Cinta yang Lebih Baik

Saat kamu mati-matian mempertahankan hubungan yang sudah tidak bisa lagi dilanjutkan, kamu sebenarnya menghalangi dirimu untuk kebahagiaan yang lebih baik. Kamu tidak tahu kan, di luar sana ada orang yang siap memberikanmu cinta yang layak kamu dapatkan, hubungan yang akan membuatmu lebih bahagia? Ayo beranikan dirimu, sudahi hubungan yang tidak membuatmu bahagia demi kebahagiaan dirimu sendiri di masa depan.

Kesedihanmu Akan Segera Berganti dengan Kebahagiaan Bila Kamu Berani Memulai Langkah Baru

Tidak mungkin tidak sedih saat mengakhiri suatu hubungan. Semua kenangan yang kamu miliki bersamanya, itu akan tetap ada di hati dan pikiranmu. Tapi biarkanlah itu jadi masa lalumu, nikmati semua kesedihan itu sekarang. Berani memulai langkah baru, maka kesedihanmu akan segera berganti dengan kebahagiaan. Hidup terus berputar, kamu tidak mungkin akan berada di posisi sedih terus menerus. Pelangi akan hadir setelah hujan badai, dan ketika bahagia, kamu akan menyadari kesedihan itu perlu untuk jadi bahan pelajaran di hubungan selanjutnya.

1 Comment

1 Comment

  1. Nusantara Adhiyaksa

    February 17, 2017 at 4:22 pm

    Sesungguhnya Allah swt juga bersama orang-orang yang sabar ….
    sabar juga gak boleh kebablasan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Inspiration

Bebaskan Dirimu, Mulailah Hidup Tanpa Tergantung Pengakuan Orang Lain

Mencari pengakuan dari orang lain adalah kecanduan yang sangat berbahaya. Hal ini begitu adiktif, dan saat kamu mulai melakukannya, kamu akan ingin mengulanginya lagi dan lagi. Saat kamu butuh pengakuan dari orang lain, kamu memberi nilai pada opini mereka dibanding menghargai dirimu sendiri. Pendapat orang lain jadi lebih penting dari dirimu, dan inilah yang menjadikan hal ini pengalaman yang menyakitkan. Kamu jadi tidak bisa memutuskan apapun dalam hidupmu tanpa mendapat pengakuan dari orang lain. Akibatnya, kamu jadi mengorbankan mimpi-mimpi dan ambisimu demi pengakuan mereka.

Terus Mencari Pengakuan Orang Lain Membuat Dirimu Jatuh ke Lubang Kenegatifan

Akibat terus mencari pengakuan orang lain, kegiatanmu sehari-hari jadi menurun. Kamu malas melakukan hal-hal yang penting, karena takut dan khawatir akan pendapat orang lain mengenai apa yang kamu kerjakan. Ini mencegahmu mencapai hal-hal baik dalam hidup. Bila kamu berhasil mengatasi hal ini, dan melakukan apapun yang kamu sukai tanpa perlu pengakuan dari orang lain, kamu akan merasa lebih bebas. Hidupmu akan terasa lebih ringan, karena kamu akhirnya terlepas dari rasa ingin diakui.

Mulailah Menerima Dirimu Apa Adanya

Mencari pengakuan dari orang lain biasanya diawali dengan kurangnya rasa percaya diri. Selalu merasa dirimu kurang, sehingga butuh pendapat orang lain untuk membuatmu merasa lebih baik. Percayalah, dirimu itu baik apa adanya. Semua keputusan-keputusan yang kamu buat dalam hidup adalah yang terbaik untukmu, dan tidak ada seorangpun yang berhak menghalangimu mencapai yang terbaik, begitu juga dirimu sendiri.

Perlahan, Jalani Hidup Tanpa Perlu Pengakuan dari Orang Lain

Tak perlu terburu-buru. Secara perlahan, kamu pasti bisa memulai kembali hidupmu tanpa perlu pendapat dari orang lain. Ketika membuat keputusan dalam hidupmu, cek sendiri dengan dirimu apakah itu keputusan yang baik, bukan menanyakan kepada orang lain. Ingatlah itu adalah pilihanmu, dan hanya kamu yang berhak untuk memberikan pengakuan untuk dirimu sendiri.

Percayalah, hidup tanpa tergantung dengan pengakuan orang lain akan membuatmu terasa lebih ringan dan bebas. Lambat laun, percaya dirimu akan kembali dan kamu akan menjadi pribadi yang kuat dan tangguh.

1 Comment

1 Comment

  1. Nusantara Adhiyaksa

    February 17, 2017 at 4:22 pm

    Sesungguhnya Allah swt juga bersama orang-orang yang sabar ….
    sabar juga gak boleh kebablasan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top